UEFA Akan Memberikan Keistimewaan Kepada Barca

UEFA Akan Memberikan Keistimewaan Kepada Barca

Barcelona adalah klub yang dinilai terlalu sering mencampuradukkan sepakbola dengan politik. Barcelona kerap bermasalah dengan UEFA, terutama dalam masalah yang mungkin dianggap sepele.

Barca bermasalah ketika membiarkan para pendukung mereka membawa bendera Catalan (Estelades). bendera itu merupakan simbol yang sering dipakai separatis catalan yang ingin memisahkan diri dari Spanyol.

Akibat dinilai membawa politik ke dalam stadion, UEFA pun menghukum Barca. Pihak Barca tidak terima dan melakukan banding sampai ke CAS. Belum selesai banding Barca diproses oleh Pengadilan Arbitrase Olahraga Internasional (CAS), pihak klub menarik banding itu.

Ternyata Barca dan UEFA sudah berkomunikasi dan melakukan negosiasi untuk menemukan ‘solusi’.Marca melansir bahwa Barca sudah siap menjadi perpanjangan tangan UEFA dalam ‘peperangan’ melawan European Clubs Association (ECA).

ECA adalah organisasi independen yang didirikan klub-klub Eropa untuk melindungi kepentingan mereka. Organisasi ini menjadi sangat kuat karena mendapatkan dukungan penuh dari klub-klub terbesar Eropa. Para direktur yang dipilih pun bukan orang sembarangan, baik di sisi legal, komersial, institusional dan panel ahli.

ECA mulai dianggap masalah oleh UEFA karena mulai berani melawan, terutama di Liga Champions. UEFA mau tak mau menuruti berbagai desakan ECA karena hampir semua klub besar lebih mendukung ECA.

Perbedaan antara ECA dengan UEFA semakin melebar karena beberapa alasan, termasuk anggapan UEFA sudah mengambil untung terlalu besar kala menyelenggarakan Liga Champions. ECA pun memiliki wacana untuk menggelar European Super League. Jika sampai terwujud, habis sudah Liga Champions karena para peserta terbaiknya pindah kompetisi.

Di sini lah Barca dan UEFA mencapai titik temu. UEFA akan memberikan keistimewaan kepada Barca soal hukuman ‘politik’ itu. Syaratnya, Barca sebagai anggota ECA harus mau mencoba meyakinkan anggota ECA yang lain untuk membuang ide European Super League itu.

Presiden Barcelona, Josep Maria Bartomeu sudah bertemu Presiden UEFA, Aleksander Ceferin untuk membahas hal ini. Kedua pihak sepakat untuk bekerjasama demi keuntungan masing-masing.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: